Churchill


Sering lihat orang senyam-senyum tebar pesona, lalu membuat tanda “V”dengan telunjuk dengan tengah.

Lagaknya seperti akan menandatangani prasasti peresmian gedung.

Padahal berjingga rompi dari KPK. Hasil OTT.

Legenda mengatakan bahwa Perdana Mentri Inggris Winston Churchill yang “mempopulerkan” tanda Victory ini sekalipun mula-mula presentasinya terbalik.

Mei 1940, Nazi sudah menguasai Ceko, Poland, Denmark, Norwegia.

Di Belgia mereka sudah tinggal meneruskan invasinya ke negara Eropa lainnya. Kekuatan Panzer andalan Nazi sungguh nggegirisi. Apalagi 3 juta pasukan yang bersemangat tinggi diterjunkan habis-habisan.

Pencaplokan Eropa tinggal hitungan waktu. Militer Inggrispun sudah putus asa melihat kekalahan demi kekalahan yang dideritaya. Di dalam, parlemen malah cakar-cakaran.  Musuh boleh di depan mata, tapi ambisi Oposisi mencuri peluang tetap dilakukan. Perdana menteri dipaksa mundur dari jabatan. Biar tidak mencolok, mereka akan menerima calon “pasukan Nasi Bungkus” yang diajukan sebagai pengganti – lalu menunggu gagal kedua dan Oposisi maju kedepan. Itu strateginya.

Filem “Dark Hours” memperlihatkan bagaimana seorang Churchill, harus membangun moral melawan karena invasi musuh. Musuhnya adalah tentara Nazi diluar dan rongrongan lawan ambisi dari lawan Politik, Istana yang hendak mengusung calon pilihannya dan ketakutan dalam dirinya. Churchill pernah gagal di operasi Gallipoli, dan itu kartu truf yang dipegang sang lawan.

“Dia memang orator, ahli strategi seperti ayahnya. Tapi jangan lupa Ayahnya mati lantaran Sipilis..”- kata haternya.

“Memangnya ada hubungan sakit ayah dengan pandangan politik anaknya yang sinting..” musuh lainnya yang masih moderat mempertanyakan. Tetapi ada hubungan atau tidak, “fiktip atau bukan” harus dipercaya ada dan pernah terjadi..

“Cuma orang sinting yang sarapan ditemani Whiski, Makan siang Wiski, wiski dan cerutu – sampai tertidur.”

Churchillpun menerima penunjukkannya dengan menggerutu.. “ini jabatan diberikan kepadaku karena ibarat di laut, kapalnya sudah tenggelam, kaptennya sudah pergi. Aku harus menyelamatkan kapal bocor sekarang.”

Sidat temperamentalnya diperlihatkan, saat sarapan ditempat tidur, ditemani wiski dan cerutu, Churchill mendikte isi pidato kepada sekretaris barunya. Ia mulai senewen, satu kalimat yang diucapkan di koreksi dan dikoreksi, lalu menyalahkan sekretaris tak mampu kerja. Hari pertama bekerja sekretaris diusir. Untung istrinya mampu meluluhkan temperamental.

“He is a man, like anyone else,” artinya kalau dielus bakal “theklok” alias lunglai  kemarahan dalam kepalanya.

Begitu dilantik sebagai PM,  Churchil, menggebrak mengobarkan semangat Victory berupa jari tengah dan telunjuk dibuka, namun caranya salah.

Telapak tangan si pemberi salam menghadap lawan bicara. Sekretarisnya Clayton segera mengoreksi, itu artinya lain Sir..

“Lain apa? apa maksudmu?..” Tanya Churchil
“Saya tidak berani menyebutnya Sir,” kata Sekretaris sambil tersipu.

Sejak itu Churchil menyadari kekeliruannya dan menghadapkan telapak tangannya kemukanya saat membuat tanda V. Sekretarispun makin PD mengedit kalimat Churchill yang dirasakan berlebihan pada penekanan seperti “I Repeat” – ia hanya menuliskan “I Repeat” satu kali, tidak dua kali seperti yang diingnkan bosnya.

Pada masa Churchill yang mengajak sekretaris diajak masuk “Ruang Perang.” Jaman 1940, Inggrispun masih menganggap wanita sekedar jadi sekretaris. dan tetap Tabu hukumnya mereka memasuki ruang tersebut.

Sebagaimana manusia ia juga terkadang takut akan keputusannya. Untung keluarga dekatnya menguatkan dengan kalimat “You are Strong Because You are unPerfect, You are wise because you have doubt.”

Mula-mula terjadi konflik antara Churchil dengan Pihak Istana. Pihak Istana menilai mulut Churchill terlalu tajam, banyak pihak tersinggung karenanya…”

“You scare me!” kata pihak Istana.

Setiap kali Churchill berpidato, orang akan merasakan ide manusia yang tak pernah putus 100 gagasan perhari. Tapi yang tidak nahanin, mulutnya kadang kaya comberan manakala gagasannya tidak bisa dimengerti orang lain. Sebagai orang Aristokrat Inggris – mereka selalu bicara dengan tertata rapih. Istilah Churchill “disuruh bicara – saat sakit gigi” Churchill malahan mbengak mbengok.

Begitu duduk diruang kerja, yang ia lakukan adalah menghubungi musuh politiknya, disini Halifax dan Pendeta Fox. Ajudannya bertanya “mengapa mendekati musuh pak..” – Tanpa mereka (musuh) – maka Kawanku yang jadi musuh. Tanpa musuh, orang sekitarku hanyalah segerombolan domba.

Namun Istana sadar, rakyat Inggris harus dibuat Marah, bukan menyerah. Dan Agitator yang bisa diandalkan hanyalah Churchill. Disaat Churchill juga hampir menyerah atas desakan “Massive” massa dan mengucapkan pidato untuk “damai” dengan Hitler, diperjalanan ia malahankeluar dari mobil, masuk kedalam Kereta Api Bawah Tanah, dan mulai membangkitkan semangat perlawanan.

Di Parlemen tema-temannya heran. Churchill yang sudah mau mendeklarasikan menyerah kepada Jerman, mendadak kembali ke pendirian semula “Never, Never” – never surrender.

Ketika temannya bertanya “mengapa berubah pikiran” – dan dijawab. Orang yang tidak pernah mengubah pendiriannya tidak akan pernah mengubah apapun.

Segi kocak digambarkan saat sahabat bertanya, “kamu sarapan pagi Whiski, Lunch Wiski, Mau Tidur Wiski, kok bisa sih..”

“Ya berlatih (Exercise)”- jawabnya singkat.

Ada kejadian sekretaris barunya dipanggil masuk kamar tidurnya, ia sarapan diatas ranjang ditemani seekor kucing. Saat itu ia masih mengenakan kimono. Usai sarapan, dengan susah payah menggerakkan tubuh tambunnya sampai “kerengkangan” mencoba turun dari tempat tidur, selangkangannya terbuka. Sekretaris paham. Ibu-ibu di dapur kerap dapat suguhan melihat penis Churchill.

Segi keuangan- ia yang selalu optimis, kali ini merengek kepada istrinya dan berjanji mengurangi konsumsi cerutu agar bisa bayar tagihan listrik.
SUCCESS IS NOT FINAL
FAILURE IS NOT FATAL
IT IS THE COURAGE TO CONTINUE THAT COUNTS

Advertisements

Forget Me Not!


taman angsa lidoMungkin maksudnya sebagai humor sebab memang taman Angsa di kawasan Lido ini banyak diberi hiasan mulai patung malaikat bercinta dengan anak manusia, lalu sepasang angsa bercinta sampai untuk mengglobalkan nama Taman Angsa diberi terjemahan “The Lone Swan Park.” Angsa yang kesepian, padahal ada beberapa patung angsa dipajang disana.

Lalu untuk lebih bersifat International, kata-kata seperti Ojo Lali Karo Aku dengan seksama diplesetkan menjad “Forget Me Not.” – untung saya tidak melihat tenda penjual roti bakar dan susu bertajuk “Original Milk Crocodile Forget” alias Susu Murni aseli Boyolali.

Saya cuma kepikiran bagaimana kalau orang asing yang berbahasa Inggris membaca kata-kata tersebut.

Tapi bagaimana lagi acara televisipun kita sering mendengar artis cantik dengan lantang mengatakan Welcome to BCA dengan lafal Bek Cek Ak. Ya sudahlah Visit Indonesia 2008.

I know Induniesa


Aku paling gumunan (takjub)  melihat anak-anak lebih muda dari usiaku (kalau 1970, anda masih usia 23) jalan bersama warga Samaritan di sepanjang Malioboro sambil cas cis cus dalam bahasa Inggris, atau Achtung-Bamerkung dalam bahasa Jerman, Konichiwa Jepang dan bahasa tak kukenal lainnya.

Lalu menyaksikan olah-lidah para guide lokal di candi Borobudur yang fasih menjelaskan tiap detail ornamen dalam Borobudur, bagaimana ketika Budha lahir, rumput, teratai ikut berbunga semua. Kalau saya Rudi Sudjarwo, mungkin visualisasinya adalah background lapangan berbukit dari wallpaper Windows XP, lalu tiba-tiba tang, ting,tung rumput mengeluarkan bunga dan aroma pinus.

Menjadi guide adalah ilmu yang hebat. Begitu saya catat dalam hati. Cuma yang bikin saya mengkeret untuk tidak menjadi guide, lawan bicaranya umumnya bule awut-awutan, dekil dan bau kecut keju basi.

Tatkala di lokasi pengeboran darat setahun lalu di Australia, saat hari Minggu, banyak kendaraan parkir diluar area pengeboran untuk menonton aktivitas pengeboran. Rupanya sejak semalaman dari kejauhan mereka pada takjub melihat sebuah lampu merah diujung menara bor kethap-kethip tanpa putus-putusnya.  

Lalu ada beberapa sekolah di organisasikan oleh gurunya melakukan “studi banding” melakukan peninjauan ke Rig. Secara peraturan keselamatan harusnya tidak boleh, tapi lantaran bule sono yang “punya mau“, yah kita nurutin ajah.

Mayan buat show dan selingan. Sebab saya baru sadar sudah hari Minggu, kalau kedatangan sekawanan anak sekolah ini. Mungkin bentuk “kantor kami” mirip kotak mungil, bercat putih dengan logo perusahaan saya yang membuat penampilannya disukai. Apalagi kata orang yang bekerja disana umumya anak “makan sekolahan” memiliki brevet Geologi atau Perminyakan.

Akibatnya, kabin kami menjadi favorit dikalangan mereka. Dan saya kebagian jadi tour guide Rig dengan nama Hunt No.2. Untung dengan sistem sekarang, kedalaman pengeboran bisa dilihat dilayar kaca. Jadi cara “jawane” anak-anak dan ibu guru, kalau kalian ingin tahu sudah berapa dalam lubang caranya ya baca tulisan DEPTH = XXXX meter.

Kalau kalian ingin tahu kecepatan pengeboran, baca Rate of Penetration = YYY meter/jam. Kalau pingin tahu berapa panas di perut bumi, ya baca Temp Out = ZZZ Celcius.

Lalu ada yang tanya bagaimana sih bentuk batu diperut bumi. Lha kok kebetulan ada contoh batuan yang disimpan menurut urutan yang sistematik dalam kotak plastik transparan berukuran 4x4x1,5cm. Jadi penjiarah bisa melihat perubahan warna dari batu oranye, merah muda, abu-abu (yang dominan), dan contoh batuan eksotik yang saya sendiri kadang tidak tahu namanya. dari sini mereka bisa memvisualisasikan kira-kira batuan di dalam perut bumi.  Pertanyaan lain adalah “apakah sudah menemukan minyak?” – padahal rig kami mengebor batubara untuk diserot gas metananya.

Biasanya mereka jadi betah di kabin, mulai bertanya ini dan itu. Saking ingin menularkan ilmu, lama-lama kelihatan belangnya. Bahasa Inggris saya yang “ngepas” dan logat tak lazim mulai membuat mereka bertanya-tanya darimana saya berasal.

Maklum lulusan kelas “mentok” jadi kalau bingung mensinkronkan antara isi kepala dan kecepatan mulut paling mengatakan  “something like that” – kadang biar manstab ditambah “lah”- maksudnya “dan lain lain” – tetapi orang Australia mengatakan “whatever.”

Contoh lain, jarang orang Australia berterimakasih dengan “thank you” – sebab bahasanya adalah “cheers” – Jadi kalau ada yang bilang “thank you” jelas pendatang. Kalau ditambah “very much” pasti orang Indonesia.

Tiba-tiba Cathy bocah cilik 6 tahun tiba-tiba menunjuk “I know Indudiesa,” jelas saya skeptis. Eh dia menghitung “Sathu, Douwa, Thige, Empa, Leima, Enang, Thujoh.. dst. sampai sepuluh dan betul. Istilah orang Arab :”Tiada keraguan didalamnya..

Rasanya dada jadi sesak terisi gas-riang, mirip menunggu “waiting list” lalu tiba-tiba nama kita dipanggil. Kalau divisualisasikan secara hiperbolis mata membesar dan keluar lingkaran makin lama makin kecil, rambut tegak dan mulut tertarik keatas. Kepingin saya mencium gadis bule didepan saya, cuma salah-salah dianggap penganut pedofil. Bisa gawat. Jadi saya urungkan saja niat itu. Bayangkan didesa terpencil yang lebih banyak kambing dan sapinya, ternyata anak-anak kampung ini sejak dini diajarkan bahasa Indonesia.

Rasanya bau badeg matahari yang dibawa bule sudah berubah menjadi bau bunga matahari, lho kalau rasa hati senang, apapun bisa berubah menjadi positip. Rasa nasionalisme kadang memang muncul ditempat terpencil seperti ini.