DAPET MELON DIMANA..BERAPA DUIT?


TKP – Pasar Tradisional -Grogol

Perempuan bersepeda ini sedan melewai jalan Muwardi Grogol ketika mendadak ia dihadang pengemudi sepeda motor. Lalu terjadilah percakapan..

“Pok, dapet beli gas dimana?” – tanya yang dibonceng Sepeda motor. Si perempuan lalu menunjuk ke arah pasar. Tetapi maksudnya toko di sebelah pasar..

“Toko engkoh Apin tuh!” – tapi kalau beli dia minta segel dicabut ditempat. Pasalnya gas lagi susah kenapa engkoh punya persediaan. Bisa-bisa kena perkara dikira menimbun.

Pembicaraan ibu rumah tangga yang paling blingsatan kalau gas masak habis berlangsung lancar kendati mereka tidak saling mengenal..

Advertisements

Artikel #890 Menukar penjepit kertas dengan rumah


Dari paper clip terbitlah rumah bertingkat.
Kalau anda berusia di atas limapuluhan bisa jadi masih ingat peran Kabayan yang dimainkan oleh pelawak Us-Us dengan Peniti Raksasanya, atau pemusik Benny Panjaitan dari Group Band Panbers pernah memakai peniti serupa dalam satu shownya.

Seorang anak muda Kyle MacDonald,24, dari Kanada, membuat paperclip raksasa diberi warna merah. Di sebuah mailing list bernama craiglist ia menawarkan barter dengan barang.

Cita-cita anak muda ini gila-gilaan. Di blognya ia ingin menukar paperclip buatannya dengan Rumah. Secara gratis..tis.

Hopo Tumon!

Dua minggu kemudian, dua gadis vegetarian dari Kanada membalas email dengan menukarkan sebuah pen yang bentuknya seperti ikan. Lalu dari pen berpindah tangan menjadi sebuah knop lemari.

Mula-mula tukar menukar berjalan sederhana. Mulai dari kompor gas, liburan disuatu tempat. Lama kelamaan barang yang dibarter makin berharga. Dari menukar dengan sebuah mobil kamping sampai sehari makan siang dengan bintang rock Alice Cooper. Bahkan ada yang menawarkan peran dalam sebuah filem, dibayar lagi.

Ada 14 kali ia melakukan barter. Akhirnya seseorang menawarkan peran filem ini dengan sebuah rumah kota Kipling, beralamatkan di 503 Main Street, Kanada. Mirip komplek perumahan ChinaTown Cibubur.

Bangunan seluas 100 meter persegi dengan dua lantai ini, terdiri dari tiga buah kamar tidur. Diperkirakan berharga 45.000 dollar. Semula berasal dari iseng-iseng sebuah paperclip.

blogernya http://www.oneredpaperclip.blogspot.com

Mimbar Bambang Saputro

RM SEDERHANA ternyata tidak sesederhana namanya


Date: Tue Feb 11, 2003 3:30 pm

Di Grogol kami memiliki Tabloid namanya Warta Grogol dan sumprit tidak ada iklan RSJ yang menerima pendaftaran pasien baru. Koran ini terbit dengan 16 halaman berwarna. Koran gratis bagi warga Grogol. Agak gila-gilaan jaman sekarang masih ada koran gratis.

Isinya memang seperti etalase sentra bisnis Grogol yang dipindahkan ke media cetak. Jadi kalau mau cari Lou Han dan asesorinya, Cetak Undangan, Potong Kertas, Memindahkan Peta berwarna A1 ke Disket (kalau cukup), semua ada informasinya. Salah satu informasi yang terbaca disana adalah diresmikannya Rumah Makan Padang, “Sederhana“.

Dan mulailah muncul rasa penasaran mengingat di Puncak dan beberapa penjuru negeri ini banyak saya lihat RM Padang Sederhana.

Rumah Makan “Sederhana” milik keluarga Bustaman bukanlah usaha asal-asalan. Buktinya resto yang ketika didirikan 1960 semula menggunakan nama “Singgalang Jaya” terpaksa mengubah nama menjadi “Sederhana” setelah beberapa petimbangan “klinis dan klenis” pada tahun 1972.

Layaknya sebuah perusahaan yang berkembang, maka banyak pula yang mengklaim bahwa andil mereka cukup besar dalam memajukan usaha tersebut. Biasanya ini datangnya dari saudara-saudara dekat. Tengok saja Gado-Gado Cemara – Pasar Boplo, dan kawasan lainnya.

Masing-masing berebut mengklaim mereka yang paling aseli, sementara yang lain cuma “original”. Isue ini lalu ditanggapi oleh H. Bustaman dan 1995 bisnisnya mulai dibuka dengan sistem waralaba kepada saudara-saudara sebangsa, setanah air, satu bahasa, yaitu Sumatera Barat).

Mungkin saja mereka ikut ala tender mudlogging, pasalnya ada dasar “operating days” 100 hari kerja, dengan bagi hasil 30% buat Bustaman, dan 70% buat pengelola cabang. Tapi saat itu belum ada yang namanya “standarisasi” sehingga tidak jarang mengundang komentar “rendangnya masam” “Kepala Kakap sudah berbau”

Baru dua tahun lalu (2001) dibentuk PT Sederhana yang 100% kepemilikan dipegang oleh keluarga Bustaman. Semua aturan main sudah jelas di dokumentasikan. Yang lebih jelas lagi, PT ini mematok 40-60% dari keuntungan. Pasalnya semua operasi dilakukan oleh PT Sederhana Citra Mandiri.

SATU EM, PLUS DUA RUKO.

Berapa modal ikutan bisnis waralaba Sederhana, menurut Intisari, pertama kalau anda mencoba buka di ruko, paling tidak 2 ruko harus anda gandeng. Kalau pegawainya sekitar 20 orang, dan lokasinya agak wah, paling tidak 1 EM sudah harus tersedia dikantong dan tidak boleh dicampur bumbu rendang.

Cara penggajiannyapun tidak “umum”, pegawai dibayar berdasarkan laba Perusahaan. “Untuk menjaga sense of belonging,” tutur salah seorang manajer andalan SCM. Jadi kalau sekarang makan di RM Padang dengan pelang nama sederhana, pasti cara penyajian, rasa masakan akan sama dimanapun berada. Itu kata yang iklan.

Minggu lalu, Grand Opening RM Sederhana dibuka, dengan design ala MinangKabau, maka mereka mengundang penghuni seputar jalan Susilo dan Muwardi (nama jalan di Grogol, menggunakan nama pahlawan. Jalan dr. Sumeru kadang dikira nama gunung di Jateng, sehingga jadi kepleset jalan dr. Semeru.)

Tetapi dasar ibu-ibu bergaya ala PKK, bergunjing dan mencari celah “cacat” suatu masakan mereka masuk level “guru” sekalipun dirumahnya kalau menjerang air jernih bisa jadi terlalu masak.
Contohnya ketika saya tanya bagaimana rasa masakan yang high level standarnya sudah ISO-Babat. Lho kok ada yang mengerenyitkan wajah seperti menelan mengkudu muda sambil bilang “Randangnyo iko masam Banar?“- Ada yang mengatakan sayur ijo-ijonya “ngiler”. Lalatnya banyak – woalah sadis bener.

Sayangnya saya missed the flight. Jadi entah postulate ibu-ibu pekaka itu betul atau tidak. Hanya memang rumah makan ini tidak bertahan lama. Grogol – baru akrab bisnis bakmi. Tapi bisnis apapun tidak sederhana seperti kata majalah atau koran. Dibutuhkan berjilid-jilid pengalaman.

mimbar (dot) saputro (at) gmail (dot) com