Jurus akalan babang Online


Jurus nakal ONLINE..
 
Kepingin ketemuan dengan teman di CITOS maka abis Jumatan YBL (Yang Baru Lalu), saya kepingin naik Taxi Online sambil cek-sound, mendengar keluhan babang OL. Ngapain Menhub cabut pasang pasal tasi OL..
 
Tilpun pertama diangkat, lalu saya lihat posisinya, saya baca bahwa butuh waktu 7 menit si Babang ke rumah. Saya menunggu.
 
Tidak lama, tilpun masuk.. pertanyaannya
 
“Bapak Mau Kemana”….{dalam hati ketawa, bukannya dia menilpun saya karena secara – ada panggilan, dalam nama Point of Drop dan jarak yang masuk akal untuk dicapai, bahasa OL – we find you nearby drivers-}
 
Saya menyebut “CITOS”
Citos itu apa?
Cilandak Town Square (mulai dong ada suara mendesing)
Itu dimana? (mendesing dan keluar gelembung udara kepermukaan). Jangan-jangan, lokasi Monas-pun dia akan tanya dimana itu…
 
Saya jawab shobirun ” Rumah Sakit Fatmawati, jalan TB Simatupang,”  lalu ada suara orang ramai dibelakang, eh RS Fatmawati itu dimana…[mestinya acting]
 
Langsung ibarat “godog Wedang”  mulut ceret, sudah melengking suara peluit.
 
Singkat cerita, beliau si Babang bilang keberatan, terlalu jauh.. Artinya jarak dibawah 15 kilometer itu jauh..
 
“Bapak batalkan saja”….
 
Harusnya saya main betah-betahan agar dia yang cancel agar tidak pat gulipat. Pasti alasannya “salah saya apa kok saya (taksi) yang cancel”.
 
Menjelang Megrib, selesai temu kangen dengan teman mudlogger Aji, Henry, Anton, Pentagon, saya menunggu di Lobby CITOS sambil mengorder Taxi…
 
“Saya ada di lobby Citos, tahu Citos, Cilandak Square Mall-paham” – kata saya..
 
“Paham pak, saya ada meluncur kesana….”
 
Tapi nanti dulu jangan keburu senang, tunggu punya tunggu- posisi Taksi kok di Jalan Antasari mengapa muntar muntir saja. Jalan ditempat grak..
 
Lha rak tenan… ia menilpun..
 
“Pak saya sudah kebablasan, bapak mau nunggu…” tentu saya menjawab “okay” – sambil melihat lokasi taksi yang mutar muter saja..
 
Tilpun berdering lagi…
 
“Pak saldo saya sudah dibawah 50 ribu, saya tidak bisa terima order sebab aplikasi saya offline..Batalkan saja ya pak.”
 
Saya merasa ada di Planit Meikarta, lantas yang menilpun ambil pesanan tadi apa Hantu Blau? Jin Iprit? – apa ya ada aplikasi yang kecolongan saldo dibawah 50 ribu, lalu saat sadar mencoba mengoreksi “maksud saya pemakai bisa angkat order untuk kasih kesempatan isi saldo..” jadi masih bisa terima orderan, masih bisa tilpan tilpun..
 
Kalau sudah begini, hilang simpati saya..
 
Pak Menteri Perhubungan, teruskan regulasi taksi OL. Banyak taksi OL  bodong diluaran sana hanya memanipulasi aplikasi.
 
Jakarta bukan penghuni yang cukup diatur dengan “Dipanggil, Ditata, Diajak bicara..” – lha cuma di “preeek” saja.
Advertisements