Ciluk Ba di Pagi Buta


Rig Pengeboran Darat PNG

Ketika alarm HP berbunyi mendendangkan lagu RADAR – yaitu nada getar sambil suara untuk membangunkan saya di rig setiap pukul 04:00pagi, zonder ucek-ucek otomatis saya keluar kamar bernomor 11 – dan berjalan menuruni tangga menuju ruang cuci baju. 

Hal ini bisa saya lakukan sebab selalu tidur dengan lampu baca, lampu kamar selalu benderang. 

Tapi Selasa pagi ini sekalipun embun padat dingin – namanya diatas awan – mulai mengelus kepala saya, rasa ngantuk masih belum bisa didorong dari pelupuk. Didepan ruang cuci, pintu saya buka dan langsung saya masuk sebab biasanya tumpukanj baju saya sudah masuk dalam kantong mirip jala ikan dan diberi laber sobekan karton “11”

Mak Bedengus saya melihat suatu penampakan..

Langsung ngantuk saya sirna sebab begitu pintu dibuka, sepasang payudara wanita muda seperti sedang membelalak main “Peek A Booi” alias Ciluk Ba.. Cuman yang ini sedang keadaan “BAAAA” lebar. 

Rupanya pemiliknya yang notabene pekerja katering ini menyangka hari masih teramat pagi muda. Sehingga tanpoa sungkan mengganti baju kerja ke baju rumah untuk siap menunggu mobil jemputan pulang. Para pekerja lokal ini tidak menginap di camp biasanya tinggal  dekat lokasi – mungkin kos malahan. Sehingga kalau ada camp dengan kode “C1” – mereka akan mengaku “I am C1 resident outside”..

Segera pintu saya tutup kembali dan cukup lama rasanya – kena embun blasteran hujan sampai kepala saya basah.. Tapi telinga masih dengar nada monoponik berbeda – satu teriak kaget satunya ngekek… Perempuan PNG kalau berbicara mirip Pok Nori kalau sedang “NETRON” dengan bang Mali TongTong..

Tidak lama kemudian perempuan lain temannya keluar menyerahkan jala pakaian bersih, ia masih ngekek – padahal wanita PNG terkesan selalu muka cuka walau batin Markisa.

Coba kalau kejadian tersebut di Jakarta, saya bakalan disemprot.. “Kalau masuk ketok dulu kenapa!!” – maklum terlatih oleh media dan politik, pinternya menyalahkan orang lain. Presiden harus begini harus begitu.. Tapi awak tetap nggak mau berubah. 

Atau malahan idep-idep – hadiah lebaran bagi yang tidak merayakan.. Lha di Rig cumna satu Thil..

Blusukan PNG 5 Aug 2014

Advertisements