Susahnya cari Balon Karbit


Beberapa pekan kedepan cucu saya ANYA akan berulang tahun pertama kali…

Tentunya bayi usia setahun – perImagetanyaan embah, tante, bude adalah – sudah bisa jalan belum – tumbuh gigi berapa – dan bisa ngomong apa saja.

Soal berjalan – namanya anak hidup masa serba pabrik dan komersial  – beberapa alat bantu agar bocah mau berjalan sudah disediakan namun Anya tidak menunjukkan ketertarikannya. Akhirnya barang tersebut mangkrak di gudang, begitu saja.

Malahan dia akan memilih deretan kopor kosong dirumahnya, diputar, didorong, bahkan Anya tidak perduli kalau jemari kecil kakinya dilindas roda kopor…dan bukan tidak sakit..sebab ketika ban menggilas jari kaki – ya ngilu rasanya. Akhirnya dia menjadi PD dan sekarang sudah bisa berjalan cukup jauh disertai gerakan memutar tiba-tiba macam Bajay melihat razia didepan..

Nampaknya bakal doyan traveling…

Kesukaan yang lain “rambatan” dikaca sehingga dia seakan melihat ada bocah lain didepannya.. Ada cerita salah satu eyangnya kalau menangis bisa lama dan sambil berkaca…

Lalu sang orangtua – merencanakan membuat acara ulang tahun kecil-kecilan, mengundang sohib dan sohibah – bersyukur dan makan bersama.

Mencari catering – mudah dilakukan melalui internet .. Bahkan uniknya pihak katering mau dibayar saat hari “H” – jadi zonder versekot..  Saya cuma bisa mbatin “bujug buneng” – masih ada juga orang berbisnis berdasarkan kepercayaan.

Yang sedikit merepotkan – untuk membuat balon bisa berterbangan, lantaran disini ndak ditemui tukang gas karbid.

Sebagai gantinya adalah sejenis benda dalam teka tek siang selalu bukan cair ENAM HURUP MENDATAR didahului hurup “H” -ya betul Helium..

Sebotol Helium ukuran Gas Melon – cuma bisa mengisi 30 balon kecil. Kalau ingin balon yang gedean, paling bisa separuhnya.  Bicara soal harga  gas Helium yag  kalau dibelikan balon karbid di Indonesia Tanah Tumpah Darahku – Mamang-mamangnya bisa ikut terbang sekalian deh.

Yang masih “PENDING” adalah soal Bicara… Cucu saya kerepotan otaknya loading Subtitle – Inggris, Indonesia, Jawa, termasuk Citayam- sekaligus. Apalagi Kakeknya suka sekali meracuni dengan kata-kata seperti Belah Belor – Ya Kagak – Antepin Bae.

Padahal filem keluaran Pixar sekalipun hanya boleh satu subtitle.

Jadi sementara ini Anya ya baru sekedar bahasa Kucing Garong – Kawin itupun saat dia mau tidur baru bisa di”Loading”.

Advertisements