Tupat Celup


Agak Agak Get Terkaget (dibaca ala cak Lontong) saya melihat benda putih kenyal, semog-Semlohei  tergolek di rumah saya. Gimana nggak Glek, pertama hari sudah jam 13:00 saat perut sedang angotnya berteriak akibat puasa. Plus dengan balutan bahan transparan sampai daging nya seperti akan meluber keluar (tapi tidak).

Belum lama melihat pemandangan bikin ngecez berat, mak-bedengus, istri sudah disamping saya. Itu tupat plastik, dimasak cuma sejem atau sejem setengah, sudah siap saji. Tapi bagusnya diangin-anginkan 3 jem (jem bukan jam)lebih dikit biar tambah padet (padet bukan padat) dan tidak berbahaya dikonsumsi (lha panas kok dikunyah).

Mana saya percaya kalau ada hil-hal-musahal-mustahil, mukjizat jaman kini. Apalagi orang rumah ini guampang termakan kata teman misalnya – main saham – duduk manis jual beli saham – jreng jadi orang kaya. Yang ngomong, beda barang beda cepek-nopek tega ngubek-ubek dari Sabang sampai Merauke.

Ada yang memang sampai punya rumah di Australia, Hotel di Bali, dia main saham, main dollar. Tapi – suaminya Tauke Listrik sampai jual Trafo PLN – la itu yang bikin kaya. Istrinya bingung dirumah lalu main saham. Curhaaaat dot com.

Diam-diam saya korek-korek tong sampah. Satu plastik ada 6 kampit dengan berat 130gram/kampit.

Saya baca aturan rebus seperti “Keluarkan Kampit Berlubang, jangan membasuh beras didalamnya, langsung rebus selama 60-90 minit mengikuti saiznya. Plastik kampit terbuat dari bahan boleh tahan suhu 106 Celsius.”

Gile bener sejem dijerang kalau kata orang Bekasi “Dah cakep Tuh..” – Tupat sudah siap lahap.

Ndak perlu selongsong (kampit), ndak perlu menunggu sampai berjam-jam membuang BBM.

Tapi dasar tradisi – kupat yang beneran – tetep bikin. Saya cuma dengar dia kasi prentah – sana beli selongsong ama pak Nisam. Nggak pazmantabz kalau nggak makan ketupat yang 8 jam dimasak.. Waduuh…

Cuma satu yang hilang – sate Kolang – Kaling, saya baru mengingatkan semalam rupa-rupanya tidak tertulis dalam CheckList maka seperti kata Panbers “terlambat sudah kau katakan padaku”.

Entah alasan apa nanti kalau keponakan datang dan tanya – Lang-kaling-nya mana?. Namanya nak-anak, ada Nasi Goreng yang ditanya Nasi Rebus.

Selamat Hari Lebaran 1433H..

Advertisements