You from Batam or Jakarta


Toko Pingpong BrasBasah Complex Singapore

Jleg saya sudah mendarat sebuah toko khusus pingpong di komplek pertokoan di BrasBasah – Singapura. Tujuannya sudah pasti – mencari peralatan berupa “Blade” – tamplekan PingPong dan Karet “Rubber”nya.

Si penjual langsung tanya – Raket apa yang kau cari – TopSpin, Control Ball, Attacking, Defensive? 

Saya ngebathin ngomong opo orang tinggi besar didepan saya ini. Saya ke BrasBasah cuma kepingin beli raket pingpong  biasa jadi mata saya jelalatan menjelajahi isi toko. Nampak Video Pingpong, majalah Pingpong, Raket, Seser Bola, Net, Bola Pimpong sampai ke ROBOT yang mampu mensimulasi permainan seakan-akan ada pemain yang secara akurat mengirimkan bola.

Saya lihat trophy penghargaan.. Saya ajak dia bicara Pingpong – “Sering ikut tournament Pingpong Ya”

Pemilik toko yang kelak saya tahu namanya G.K.Tan dari Toko Kingdom PP Sport ini menjawab.

Saya pernah main dengan Fandi Ahmad

Lho? kok jawabannya anhe atau saya salah dengar nih.

Sekali tempo kami beradu muka dengan Fandi Ahmad, tempurung kaki saya lepas, saya harus berobat ke Sinshe.

Kok Main pingpong bisa ada tackle? – Atau Fandi Ahmad dulunya main Pingpong?

“Fandi Ahmad – bukannya pemain Bola Kaki atawa Soccer?”

Rupanya dia mau bilang – pernah cedera main Bola Sepak – sekarang pindah ke bola pingpong. “Pingpong better – you exercise – no Injury”.

Lantas dia mulai cerita pemain PingPong dari Indonesia – misalnya Wawa dan entah siapa lagi..Pemain Pingpong Indonesia Bagus-bagus.

Sekarang saya yang bego dengan suksesnya. Semua nama yang disebutkan seperti tidak berkesan sesuatu.

Terlepas pertanyaan “Are You From BATAM or Jakarta Ha..”

Orang main Badminton -mengidolakan Rudi Hartono, Soccer mengidolakan Mesie. Kok saya buta pemain bangsa dewek.

Wajar saja pemilik Kios peralatan Khusus Pingpong di Komplek Bras Basah ini bertanya demikian. Pertama ada orang Indonesia nyasar shopping ke komplek pertokoan yang masih pakai “cash and carry” – tidak mengenal transaksi Kartu Kredit, tidak pakai Bon. Beli alat pingpong tapi ndak tahu siapa pemain pingpong Top Markotop dari negerinya sendiri.

Ketemu tokonya kebetulan, kios kecil dan satu-satunya petunjuk dia toko alat Pingpong karena tergeletak sebuah Meja Pingpong. Beberapa trophy penghargaan dipajang.

Saya selalu ikut Turnamen Pingpong, selalu kalah. Tapi banyak teman sebab orang suka kepada pihak yang kalah..” – Entah makan apa pemilik toko ini.

Advertisements

Tupat Celup


Agak Agak Get Terkaget (dibaca ala cak Lontong) saya melihat benda putih kenyal, semog-Semlohei  tergolek di rumah saya. Gimana nggak Glek, pertama hari sudah jam 13:00 saat perut sedang angotnya berteriak akibat puasa. Plus dengan balutan bahan transparan sampai daging nya seperti akan meluber keluar (tapi tidak).

Belum lama melihat pemandangan bikin ngecez berat, mak-bedengus, istri sudah disamping saya. Itu tupat plastik, dimasak cuma sejem atau sejem setengah, sudah siap saji. Tapi bagusnya diangin-anginkan 3 jem (jem bukan jam)lebih dikit biar tambah padet (padet bukan padat) dan tidak berbahaya dikonsumsi (lha panas kok dikunyah).

Mana saya percaya kalau ada hil-hal-musahal-mustahil, mukjizat jaman kini. Apalagi orang rumah ini guampang termakan kata teman misalnya – main saham – duduk manis jual beli saham – jreng jadi orang kaya. Yang ngomong, beda barang beda cepek-nopek tega ngubek-ubek dari Sabang sampai Merauke.

Ada yang memang sampai punya rumah di Australia, Hotel di Bali, dia main saham, main dollar. Tapi – suaminya Tauke Listrik sampai jual Trafo PLN – la itu yang bikin kaya. Istrinya bingung dirumah lalu main saham. Curhaaaat dot com.

Diam-diam saya korek-korek tong sampah. Satu plastik ada 6 kampit dengan berat 130gram/kampit.

Saya baca aturan rebus seperti “Keluarkan Kampit Berlubang, jangan membasuh beras didalamnya, langsung rebus selama 60-90 minit mengikuti saiznya. Plastik kampit terbuat dari bahan boleh tahan suhu 106 Celsius.”

Gile bener sejem dijerang kalau kata orang Bekasi “Dah cakep Tuh..” – Tupat sudah siap lahap.

Ndak perlu selongsong (kampit), ndak perlu menunggu sampai berjam-jam membuang BBM.

Tapi dasar tradisi – kupat yang beneran – tetep bikin. Saya cuma dengar dia kasi prentah – sana beli selongsong ama pak Nisam. Nggak pazmantabz kalau nggak makan ketupat yang 8 jam dimasak.. Waduuh…

Cuma satu yang hilang – sate Kolang – Kaling, saya baru mengingatkan semalam rupa-rupanya tidak tertulis dalam CheckList maka seperti kata Panbers “terlambat sudah kau katakan padaku”.

Entah alasan apa nanti kalau keponakan datang dan tanya – Lang-kaling-nya mana?. Namanya nak-anak, ada Nasi Goreng yang ditanya Nasi Rebus.

Selamat Hari Lebaran 1433H..