Testimonial sebuah milis


Dear Mas Mimbar,
Sebelumnya saya mau ngucapken selamat hari ulang tahun untuk millis ini yang genap 4 tahun mengudara. Dengan segala berita dan informasinya, menjadikan kita bagian dari kehidupan yang homogen. Selain itu saya sangat salut sama mas mimbar ini yang dengan kata lain tidak habis akan ide / maupun ceritanya yang membuat kita melanglang buana dialam cerita. Sekali lagi, I’m very proud of you… atau mungkin saya sarankan mas mimbar untuk bisa menulis buku, akan lebih tersalurkan lagi inspirasinya. OK…
Regards,
Denmaz_Dwie

*****

Kalau saya ke Yogya pasti saya sempatkan ke Bakmi KADIN ini … pancen uneak tenaan.. Dulu pertama kali saya ajak istri saya dia ogah2an dan gak pesen … ngikut nitilin punya sampeyan aja, begitu katanya … (pada hal dulu kuliah dia juga di Yogya, cuma belum pernah ngrasa’in itu bakmi..). Tetapi begitu dia ngicipin langsung aja dia mau pesen sendiri … Saya bilang, boleh silahkan … cuma harus nunggu lebih dari 1/2 jam lagi baru pesenan sampeyan datang … lihat tuh yang antri aja udah segitu banyak ….

Alhasil, jadilah kami berdua makan dengan seporsi bakmi rebus … saya kebagian yang dikit, lha bojoku makannya jadi dokoh banget..Yang nggak mengenakkan, orang2 yang duduk di bangku sebelah beberapa kali mencuri lihat kami… Mungkin pikirnya ini bapak-ibu duwite cumpen, cuma cukup satu porsi doang ….!!
Sritomo

*******

Liburan kemarin kami sekeluarga ke Yogya … karena anak anak lebih tertarik dengan KFC di depan Gramedia Jl. Solo yang gedungnya megah dan lengkap dengan mainan, akhirnya saya yang ngalah untuk nemenin.
Setelah puas main di KFC, saya antar anak – anak pulang ke Hotel dan trus saya pamitan sama istri saya untuk makan sambil naik motor pinjeman … maunya sih nostalgia sama istri ( kita berdua alumni UPN Fak Pertanian ) tapi biasalah anak nggak mau diajak kompromi..

Setelah keliling keliling akhirnya pilihan jatuh ke Gudeg lesehan depan Dealer Motor (d/h Toko Gunung Agung) perempatan TUGU … menu Gudeg + ayam suwir + Telur + Es Jeruk lengkap “peteng sisan” penerangannya mengandalkan lampu jalan .. koq cuma 6,500 rasanya nggak bisa dibandingin sama Gudeg di jakarta … nyam nyam.

Nggak ketinggalan Sop Kaki + sumsum Tiga Saudara depan Bethesda, dan Soto depan Kebun Percontohan UPN (Fak Pertanian) … langganan sebelum nunggu Praktikum …
Yok

*****

Date: Mon Jul 29, 2002 11:19 am

wah senin senin kok ya obrolan sekitar makan en makan….jadi tambah ngiler ber-barel-barel…….trus gimana dengan loteknya??? apa Bapak2 en Mas2 gak suka lotek so jadi terlupakan….padahal kalau ce mah…nyammmm…nyammmmnnnnn pakai double bakwan double kupat “nich cewek kok doyan banget alias nggragas makan” cuma 1000…….dijamin gak usah makan malam lagi, maklum lah anak kost harus ngirit!!!!!!!!

Salam
Sari Y.N

*****

bakmi & nasi goreng depan museum perjuangan (wetan jok-teng – jl. kol sugiono) juga tdk kalah enaknya … cuma ya hrs sabar antrinya … mas Ngadini akan membikin paling banyak dua piring utk satu kali masakan, … kalau cari yang mau cepat saji … ya di bakmi & nasi goreng loji kecil … baru duduk semenit sudah diantara pesanannya .

Danang

Advertisements